Selasa, 23 Julai 2019

KALAM ULAMA

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

Jawablah setiap panggilan kepada perkara yang menjadi penawar buat batinmu (kuatkan cahaya hatimu), abaikan apa jua yang menyebabkan dirimu takut dan sedih,kerana melayani ketakutan dan kesedihan boleh menyebabkan dirimu jatuh kembali dalam penyakit hati dan kematian hati.”

[Maulana Jalaluddin Rumi Qaddas Allahu Sirrahu]

Selasa, 21 Mei 2019

KALAM ULAMA

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
“Sesungguhnya di antara pelajaran terbesar yang boleh kita petik dari ibadah puasa ialah, hendaknya terbangun dari dalam diri kita sebuah "bangunan" tekad yang kukuh dalam membuat keputusan positif yang tepat (disetiap langkah kehidupan kita). Dan dalam melindungi diri kita dari dorongan hawa nafsu yang tercela. Maka, hendaknya kita bangun "tekad yang kukuh" ini didalam jiwa kita dengan DUA perkara:
1. Menahan diri kita dari segala perkara yang membatalkan "ruh" puasa kita, baik hal yang zahir ataupun yang batin disela-sela bulan suci Ramadhan ini.
2. Juga dengan (menghadirkan) sifat muraqabah (merasa dipandang Allah) dari lubuk hati kita disetiap malam-malam puasa yang dihiasi dengan bersimpuh kepada Allah dan kebaikan lainnya.
Kedua hal ini akan membangun "tekad", tawajjuh (konsisten dalam penghambaan), dan kekuatan membuat keputusan positif pada setiap keadaan. Ditambah juga ia akan membangun semangat peneladanan syari'at Allah Ta’ala dan sunnah Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa aalihi wasallam.”
[Al-Allamah Al-Murobbi Habib Umar Bin Hafidz]

KALAM PARA ULAMA

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
“Setiap orang berbeza-beza kekuatan iman dan akal mereka. Dan tidak ada hal yang mampu menandingi syahwat hawa nafsu melainkan iman dan akal. Setiap iman dan akal bertambah kuat, pengaruh syahwat akan semakin lemah. Dan juga sebaliknya, setiap iman dan akal menjadi lemah maka pengaruh syahwat semakin kuat dalam diri manusia. Baik orang yang kuat mahupun yang lemah, mereka tidak memiliki (penolong) selain Allah. Maka sudah sepatutnya mereka kembali kepada Allah. Mereka perlu merujuk kepada Allah. Mereka perlu bersimpuh dipintu Allah. 
Kerana seorang hamba (hakikatnya) tidak memiliki penolong selain 
Tuhannya Jalla Jalaluh Wa Ta'ala Fi 'ulah.”
[Al-Allamah Al-Murobbi Habib Umar Bin Hafidz]

Rabu, 1 Mei 2019

30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN

Gambaq hiasan aje
Jom Prepare!
 

1. TILAWAH AL QURAN sejuzuk sehari paling kurang.
2. SOLAT TARAWIH minima 8 rakaat setiap malam.
3. SOLAT WITIR minima 3 rakaat semalam.
4. BERI MAKAN orang berbuka puasa walaupun dgn sebiji tamar setiap hari.
4. SOLAT FARDHU 5 WAKTU BERJAMAAH setiap hari.
5. TAHAJUD SETIAP MALAM minimum 2 rakaat.
6. SUNAT DHUHA setiap pagi.
7. SEDEKAH SETIAP HARI minimum seringgit.
8. Pastikan SAHUR setiap hari.
9. IKTIKAF di masjid setiap hari walau sekadar 10 minit.
10. TADARUS AL-QURAN sambil usaha memahami maksudnya.
11. ZIARAH orang yang kurang bernasib baik.
12. KURANGKAN ziarah ke bazar2 Ramadhan.
13. Pilih MAKANAN SUNNAH sebagai menu harian.
14. ELAKKAN membeli makanan dari tangan-tangan orang yang fasik.
15. JAUHKAN aktiviti yang lagha.
16. ZIKIR HARIAN, banyakkan berdoa.
17. LAZIMI bibir BERISTIGHFAR sekurang-kurangnya 70x dalam sehari.
18. Ajari diri dengan sifat RENDAH HATI kerana Allah
19. MUDAH MEMOHON MAAF dan MEMBERI MAAF.
20. Menjaga dan menghubung SILATURRAHIM
21. Menjaga dan MENUTUP AURAT dengan sempurna
22. Menjaga LISAN, PANDANGAN, PENDENGARAN & HATI dari perkara-perkara yang dilarang.
23. Tidak berlebih-lebihan mahupun membazir dengan makanan terutama juadah berbuka.
24. Perbanyakkan amalan-amalan sunat- solat sunat rawatib.
24. Lazimi sunnah Rasulullah yg ringan tulang dlm urusan rumah tangga (terutama suami & anak-anak lelaki)

25. Lazimi untuk kawal dan tahan marah, didik diri untuk lebih bersabar.
26. Lazimi lidah untuk sentiasa bersyukur dan memperbanyakkcan syukur kepada Allah di kala senang mahupun susah.
28. Menjaga ikhtilat - hubungan antara lelaki dan perempuan.
29. Membayar zakat fitrah dalam waktu yang telah ditetapkan.
30. Ikhlaskan hati kerana Allah..hadirkan Allah di dalam hati, berusaha menjalani Ramadhan kali ini dengan sebaik mungkin seolah-olah inilah Ramadhan terakhir kita..

Sabtu, 27 April 2019

TEGURAN DARI ALLAH …


Foto hiasan
Forwarded from Visionmeps Consultant Trainer/admin]
Buat ibu bapa yang ada anak lambat dapat mengaji quran dan membaca.
Baca lah perkongsian Ustazah Hafizah yang ‘ditegur’ Allah saat menghadapi kesusahan dalam mengajar anak nya mengaji.
Ustazah Hafizah menceritakan bahawa dia mempunyai seorang anak lelaki yang lambat dapat mengaji.
Kata Ustazah anak nya itu lahir lahir sahaja sudah lemas dan terpaksa duduk di nicu selama seminggu.
Anak itu istimewa sikit kerana lambat boleh bercakap dibandingkan dengan anak anak yang lain.
1. Lambat boleh bercakap.
2. Lambat boleh membaca.
3. Lambat mengenal huruf.
4. Lambat membaca quran.

Ustazah ajar setiap hari anaknya tapi dia lambat untuk faham, walau di ajar berkali kali.
Bila anaknya itu ke sekolah, ustazah di sekolah juga berasa sukar untuk mengajar anaknya, 
Sampai ustazah tanya, ” Tak mengaji kat rumah ke?”
Si anak menjawab jujur, ” Mengaji ustazah”.
Lalu ustazah ini ‘soal siasat’ siapa emaknya.
Terkejut ustazah bila tahu ibunya adalah Ustazah Hafizah.
Jadi, bila si anak memberi tahu siapa dirinya, ustazah berasa sedikit tertekan.
Ustazah kata dia malu dan segan. Yelah, anak ustazah tapi baca quran kurang lancar.
Macam mana?
Kemudian ustazah ‘push’ anaknya setiap hari untuk baca quran dan ustazah menjadi garang.
Sampaikan ustazah kata anaknya menjadi takut kepadanya.
Ustazah ajar berkali kali.
Masih juga tak dapat.
Sampai ustazah jadi frust dan dia berhenti menyuruh anaknya mengaji.
Lalu ketika itu dia membuka quran dan membaca surah yang dibuka secara random.
Surah Ar Rahman “Dialah yang mengajarkan Al-Quran”- Ayat 2.
Jika kita belek tafsir quran maksud adalah -Allah sendiri yang mengajar Qur’an kepada kita, bukan orang lain.
Guru atau ustaz yang mengajar itu hanya menyampaikan sahaja. Tapi yang memberi pemahaman adalah Allah sendiri.
Akhirnya, pemahaman itu dari Allah juga. Kalau Allah tak beri, kita pun tidak dapat.
Kadang-kadang, pengajaran yang diberikan sama, tapi pemahaman anak tidak sama.
Dua orang murid duduk dalam kelas yang sama, ‘follow’ pembelajaran yang sama, tapi kadang kadang pemahaman mereka tidak sama.
Ini menunjukkan pemahaman itu diberikan oleh Allah.
Ini menunjukkan Allahlah sebenarnya guru yang mengajar.
Ada orang yang Allah mudahkan penerimaan ilmu, namun ada orang laluan menuju ilmu itu terasa gelap dan payah.
Jadi ustazah kata, bila dia baca surah itu dia terasa tersentak.Bagaikan ditegur direct dengan tuhan.
Ustazah rasa bersalah kerana marah anak nya yang lambat faham bila diajar.
Ustazah rasa kesal kerana tidak meminta pertolongan dari Allah untuk memahamkan anaknya.


Kata Ustazah, dalam mengajar anak. Jangan rasa anak akan faham dengan kehebatan kita mengajar.
Tetapi semua itu atas bantuan tuhan-Dia yang memberi kefahaman kepada anak kita.
Sejak hari itu ustazah fokus kepada meminta kepada ALLAH supaya anak diberi kefahaman.
Ustazah tidak fokus untuk mengajar anak tanpa henti.
Tetapi ustazah kata ajar sedikit sedikit dan banyakkan mengadu dan memohon kepada Allah untuk kefahaman si anak..
Lama kelamaan anak ustazah mampu membaca quran perlahan lahan dan akhirnya sekarang dia menjadi hafiz.

Belajar sesuatu tak?
Kalau ada anak yang lambat begini jangan marah anak kerana lambat faham.
Tetapi sebaliknya mengadu lah pada Allah- Dia memberi faham.
Kita usaha untuk mengajar anak, tetapi dalam masa yang sama jangan hanya berharap kepada kekuatan diri kita sahaja untuk membuatkan anak faham.
Tetapi berharap lah pada Allah untuk membantu kita.

Ahad, 24 Mac 2019

BAB SOLAT DARI HIKAM IBN ATHO'ILLAH : KALAM KE SERATUS DUA PULUH LIMA (125) : SEMPURNAKAN SOLAT

لَيَكُوْنُ هَمُّكَ إقَامَةَ الصَّلاَةِ لاَ وُجُوْدَ الصَّلَاةِ
Hendaklah engkau memberikan sepenuh perhatian mu pada menyempurnakan solat bukan sekadar menunaikannya sahaja.

Kalam - kalam terdahulu membicarakan tentang hikmah mengapa Allah mempelbagaikan jenis ketaatan dan menetapkan waktu- waktu untuknya, iaitu agar para hambaNya melaksanakannya dengan penuh tekun dan rajin tanpa jemu.
Ia juga agar mereka dapat mengambil rehat secukupnya dan menimbulkan kerinduan kepadanya. Ibadah yang dilakukan dengan penuh cinta dan rindu itulah ibadah seorang hamba yang sebenar.

Ibadah yang disulami dengan perasaan cinta dan rindu adalah ibadah yang mampu mengetuk pintu langit dan menguak rahsia alam yang tinggi.
Sesungguhnya solat adalah penyucian dan penyaksian jika disertai dengan khusyuk, tazallul(merasakan kehinaan diri), hudhurul qalbi (kehadiran hati bersama ucapan dan perbuatan) dan lain-lain.

Ia adalah penyucian jika dilakukan dengan penuh khusyuk yakni dengan memelihara adab-adab zahir dan batin sebelum, semasa dan selepas menunaikannya.
Solat yang khusyuk itu bermula dari wudhuk yang benar, dalam hal ini Rasulullah s.a.w bersabda :
وعن عثمانَ بن عفانَ  قَالَ: قَالَ رسولُ اللَّهِ ﷺ: منْ تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الوضوءَ، خَرَجَت خَطَايَاهُ مِنْ جسَدِهِ حتَّى تَخْرُجَ مِنْ تحتِ أَظفارِهِ رواه مسلم
Saidina Usman Bin Affan r.a meriwayatkan : sabda Rasulullah s.a.w : Barang siapa berwudhu lalu dia menyempurnakannya maka tertanggal lah kesalahannya dari anggota tubuhnya sehingga apa yang ada di bawah kuku jari jemarinya.

Wudhu yang benar itu bukan sekadar membasuh dan menyapu anggota-anggota tertentu bahkan jauh lebih dari itu ia membawa maksud penyaksian kepada Allah. Sebagaimana penyaksian itu terkandung di dalam dua kalimah syahadah yang mengandungi nafi dan isbat maka begitu juga dengan perbuatan wudhu.

Anggota wudhu ialah muka, mulut, hidung, telinga, kepala, kedua tangan dan kedua kaki. Anggota-anggota ini adalah penzahiran sifat-sifat seperti Sama' Basar, Kalam, Hayat, Ilmu, Iradat dan Qudrat.
Maka apabila anggota - anggota ini dibasuh dan disapu dengan air mutlak maka ia membawa makna menafikan sifat-sifat tersebut dari pemilikan seorang hamba dan mengisbatkannya kepada Allah.

Manakala air mutlak pula ialah kiasan cahaya tauhid yang tanpanya seorang hamba itu tiada akan dapat menyaksikan penafian sifat itu daripada hamba dan pengisbatannya kepada Tuhannya.

Apabila telah benar sifat-sifat tersebut dinafikan daripada seorang hamba sehingga terlihat olehnya akan hakikat itu maka dari sifat-sifat itu yang dibersihkan anggotanya terzahir Akhlak Muhammadiyyah seperti pengasih, pemaaf, pemurah, rendah diri dan sebagainya.

Wajah yang sentiasa menguntum senyuman, mata yang prihatin, telinga yang setia mendengar, mulut yang tidak menyakiti orang, tangan yang ringan membantu dan menolong orang, kepala yang memikirkan kebahagiaan umat dan kaki yang gagah melangkah ke medan jihad mempertahankan agama.
Demikianlah serba sedikit dari rahsia لا اله الا الله محمد رسول الله Pada wudhu yang dapat dinyatakan.

Setelah itu didirikan solat iaitu ibu kepada segala ibadah dan simbolnya yang paling utama.
Oleh kerana itulah ia menjadi pembeza antara Muslim dan Kafir seperti yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w :
 بين الرجل وبين الكفرو الشرك ترك الصلاة. خرجه الإمام مسلم في صحيحه
Perbezaan antara seorang lelaki dengan kekufuran dan kesyirikan ialah meninggalkan solat.

Syeikh berpesan agar kita menumpukan sepenuh perhatian kita pada menyempurnakan solat bukan sekadar menunaikannya sahaja kerana ia bukan sekadar pergerakan jasmani tetapi yang lebih penting adalah pergerakan hati dari lalai kepada ingat, dari ingat kepada merasai kehadiran hati dan seterusnya kepada hilang ingatan melainkan hanya kepada Allah (syuhud).
Apa yang menjadi penilaian Allah ialah hati dan nilai solat itu adalah berdasarkan sejauh mana ia ingat kepada Allah.
 ليس للمرء من صلاته إلا ما عَقَل منها

Maksudnya : Tiada bahagian seseorang dari solatnya melainkan sekadar mana yang diingatinya."

Berkata Imam Al Qushairi r.ah mengenai maksud mendirikan solat dengan sempurna (إقامة الصلاة) :
هو القيام بأركانها وسننها ثم الغيبة عن شهودها برؤية من يصلى له فتحفظ عليه أحكام الأمر بما يجري عليه منه وهو عن ملاحظتها محو، فنفوسهم مستقبلية إلى القبلة، وقلوبهم مستقرة في حقائق الوصلة.

Iaitu menunaikan dengan sempurna rukun dan sunat-sunat solat, kemudian tiada memandang ia adalah dari kekuatan dan keupayaan dirinya bahkan semata-mata anugerah Tuhannya. Zahirnya melaksanakan perintah Nya manakala batinnya hanya memandang DiriNya, dada mereka menghadap ke arah kiblat hati mereka tetap berhubung dengan Nya.

Perihal pentingnya solat pernah suatu ketika Khalifah Umar bin Abdul Aziz menulis surat kepada kakitangannya mengingatkan mereka akan kepentingannya, tulis beliau :
إن أهم أموركم عندي الصلاة، فمن حفظها وحافظ عليها فهو لما سواها أحفظ ومن ضيعها فهو لما سواها أضيع.
Sesungguhnya urusan kamu yang paling penting di sisi ku ialah solat, maka sesiapa yang melaksanakan dan memeliharanya maka dia akan lebih memelihara amanah yang lain dan sesiapa yang mensia-siakannya maka urusan lain akan lebih disia-siakannya.
والله ورسوله أعلم بالصواب

PERiHAL SoLAT SUFi

Dalam sebuah atsar diriwayatkan bahawa Nabi s.a.w bersabda :
من لم تنهه صلاته عن الفحشاء والمنكر لم تزده من الله الا بعدا
Sesiapa yang tiada mencegah solatnya dari melakukan kekejian dan kemungkaran tiada bertambah solatnya di sisi Allah melainkan kejauhan. (Ad Dailami)

Pada riwayat yang lain pula ada dinyatakan dengan lebih jelas akan hakikat ini:
إذَا صَلىَّ العَبْدُ فَلَمْ يُتِمُّ رَكُوْعَهَا وَلاَ سُجُوْدَهَا وَلاَ خُشُوعَهَا لُفَّتْ كَمَا يُلَفُ الثَّوْبُ الخَلْقُ ثُمَّ يُضْرَبُ بِهَا وَجْهَهُ.
Apabila seorang hamba itu melakukan solat sedang dia tiada menyempurnakan rukuk, sujud dan khusyuknya maka solat tersebut akan dilipat seperti dilipatnya kain yang lusuh lalu dilemparkan ke mukanya . (At Tabrani).

Ketahui oleh mu duhai saudara ku! Solat yang khusyuk itu ada 3 martabat :-
1. Khusyuk yang terhasil dari perasaan takut, rendah dan hina diri iaitu khusyuk para ahli zahid dan abid.
2. Khusyuk yang disebabkan perasaan takzim dan mengagungkan Allah iaitu khusyuk para salik.
3. Khusyuk yang terhasil dari perasaan suka dan gembira serta hatinya tiada sedikit pun berpaling dari Nya, iaitu khusyuk para arif yang wasil dan maqam inilah yang disabdakan oleh Nabi s.a.w:
جعلت قرة عيني في الصلاة
Telah dijadikan kegembiraan dan kesukaan ku pada solat...

Di sisi kaum sufi solat yang tiada disertai dengan khusyuk dan kehadiran hati adalah batil kerana matlamat disyaratkan solat itu adalah untuk mengingatiNya. Ia seperti mana yang telah di Firman kan oleh Allah :
... وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي
Dan dirikan lah solat untuk mengingati Ku (Taha: 13)

Tiadalah penawar yang paling mujarab untuk menjadikan hati khusyuk kepada Allah ketika solat melainkan dengan zuhud terhadap dunia yakni tawar hati terhadap dunia. Hal ini kerana seorang itu akan mengingati dan mengambil berat sesuatu yang dicintainya.

Cinta dunia itu adalah puteri syaitan maka adalah mustahil ia tiada diziarahi oleh bapanya. Maka selagi ada kecintaan terhadapnya walaupun sedikit selagi itulah akan hadir lintasan-lintasan yang melalaikan hati dari Allah.
Justeru selagi pohon cinta dunia ini tiada dicabut akarnya di dalam hati mu maka selagi itulah engkau tiada akan mencapai khusyuk yang benar di dalam solat.

Menurut Imam Al Ghazali r.a di dalam kitabnya Minhajul Abidin, zuhud ada dua jenis: zuhud yang mampu diusahakan dan zuhud yang tiada mampu diusahakan (kurniaan Allah yang dilimpahkan ke dalam hati seorang hamba yang benar dalam mensucikan hati dari kecintaan kepada dunia).

Ada 3 kaedah untuk menzuhudkan hati dan ia adalah mukadimah untuk memperoleh zuhud hakiki.

1. Tiada mengambil pusing akan nikmat dunia yang telah terluput dan terlepas atau untuk lebih mudah difahami ialah tiada menyesal dengan apa yang telah dibelanjakan.
2. Membelanjakan apa yang dihimpunkan dan dikumpulkan khasnya dalam perkara fi sabiliLLah.
3. Melatih hati untuk meninggalkan keinginan dan pilihannya terhadap dunia...

Sudah tentulah di antara ketiga-tiga langkah ini, langkah yang terakhir adalah yang paling sukar. Hal ini kerana berapa ramai yang meninggalkan dunia pada zahirnya tetapi menghendakinya pada batin...

Sementara itu, di antara perkara yang amat membantu untuk kita khusyuk dalam solat ialah dengan memperbanyakkan zikir kepada Allah sama ada dengan lisan mahupun hati dan membiasakan diri sentiasa berada dalam keadaan suci dari hadas kecil dan besar, kerana sesungguhnya batin dan zahir itu mempunyai pertautan yang sangat kuat.
والله ورسوله أعلم بالصواب

KALAM ULAMA

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞ “ Jawablah setiap panggilan kepada perkara yang menjadi p...